Google Resmikan OS untuk Mobil, Android Auto

Sistem operasi Android yang khusus dirancang untuk mobil akhirnya muncul secara resmi pada Jumat (20/3/2015). Dinamai Android Auto oleh Google, OS ini membuat Android menjadi otak dari dashboard head unit atau komponen sistem stereo di dalam mobil.

Pengguna bisa mengakses Google Maps, Music, layanan suara hingga aplikasi-aplikasi tertentu melalui layar pada dashboard head unit tersebut.

Karena peta dan semua aplikasi yang dibutuhkan saat mengemudi muncul di layar dashboard head unit, pengguna pun tidak perlu melirik ke ponsel lagi. Meski demikian, Android Auto dapat dikendalikan dari perangkat Android versi Lollipop atau lebih tinggi.

Selain itu, aplikasi serta menu-menu Android Auto juga bisa diakses melalui tombol-tombol yang dipasang di kemudi kendaraan.

Seperti dilaporkan Techcrunch , Google juga merancang Android Auto agar dapat menggunakan aplikasi pihak ketiga. Karena alasan tersebut, raksasa internet ini pun sudah mulai melepaskan aplikasi yang dimaksud ke dalam layanan Play Store miliknya.

Aplikasi orisinil Google yang dapat diakses melalui Android Auto adalah Maps, Music, serta voice control. Sedangkan aplikasi pihak ketiga yang dapat diakses saat ini antara lain Kik, Pandora, Spotify, Soundcloud dan lainnya.

Syarat bisa menggunakan aplikasi ini tentu saja mobil tersebut mesti menggunakan head unit yang cocok. Dashboard head unit yang dapat dipakai untuk mengakses Android Auto saat ini, salah satunya adalah buatan Pioneer. Sementara ini hanya terbatas pada seri tertentu saja, namun ke depan akan ada lebih banyak lagi pilihan dari produsen lain.

Sebelumnya, Android Auto merupakan proyek yang diumumkan dalam ajang Google I/O 2014 lalu. Perusahaan yang bermarkas di Mountain View itu menjanjikan sebuah mobil yang memiliki sistem operasi, dengan prediksi peluncuran pada akhir 2014.

Dalam ajang tersebut, Google juga mengumumkan sudah ada 25 perusahaan otomotif yang siap sedia menggarap mobil bertenaga Android.